CERITA TAHUN BARU 2017: kali ini di Jakarta

by - 16.55


Teloleeettt... Teloleeettt...

Happy new yearr...

Duh.. Gak krasa yak udah ketemu tahun baru lagi. Alhamdulillah diberikan tambah umur.

Ini tahun baruku yang kedua di Jakarta. Udah setahun lebih 2 bulan aku hidup di Jakarta.

Acara tahun baru kali ini berbeda dengan tahun baru sebelumnya. Kalo tahun baru kemaren ngrayain di moll dan ketemu artis. Waktu itu tabungan masih banyak, kemana aja its oke waeee. Tahun baru kali ini bikin acara yang lebih irit. Seperti pada umumnya, bakarrrr bakarrr. Bukan bakar rumah ataupun bakar diri loh yak.

Acara bakar-bakar ini di bikin dadakan, harganya murah, enak sekali (dibaca dengan logat ala2 tahu bulat). Awalnya bingung mau tahun baruan gimana. Rencana jaoh2 hari sih bikin acara kumpul2 sesama istri pajak yang sama2 ngontrak di perum barganda. Ternyata banyak yang gak bisa. Ada yang lebih milih tidur, ada yang gak suka keramaian dan petasan, ada yang pada mudik, dan ada juga karena ada baby yang harus diutamakan. Alhasil menyisakan aku dan seorang sahabatku doank (Kiki). Kalo bener2 gak ada personil, dengab terpaksa cuma kami berempat, aku beserta pak Lelaki surga, dan Kiki beserta pak suami. Ceileeehh... Double date ini namanya.

Sampai akhirnya kami menemukan personil baru. Yaitu mak natan (juragan warung klontong di komplekku), dan nenek ujung (gak tau namanya, biasanya kami menyebutnya seperti itu karena rumahnya yang paling ujung). 

(Dari kanan) Aku, kiki, nadira, nenek, cucunya nenek.
Mak natan sibuk dengan warungnya.
Mondar mandir mondar mandir.

Akhirnya, bikin rencana dadakan deh. Besoknya tahun baru, hari ini baru direncanakan. Berarti malamnya udah harus siap, wong d-time nya malam pergantian tahun baru.


Kami memutuskan untuk membawa kudapan masing2 untuk nanti malam dimakan rame2. Aku bawa sate kere khas solo yang dari tempe gembus dan tempe kedelai. Mak natan bawa ayam, dan ikan, kiki bawa lalapan dan minuman, dan nenek ujung bawa nasi dan sambal. Tempatnya di depan rumah kiki, karena dekat dengan rumah juragan warung. Tau ndiri lah juragan warung gak bisa ninggalin warungnya jaoh2.


Acara bakar2nya kami mulai jam setengah 8. Para bapak2 udah sibuk dengan alat pembakarannya. Ternyata membuat api dari arang syusyah. Gak ada minyak tanah pula. Sejam ada tuh cuma buat api doank. Api mau berkobar setelah dikipasin ama mak natan. Duuuhhh... Bapak2 ini gimana tho yooo... Mosok kalah sama emak2 satu ini. Hihihi.. Wis ben lah, penting wis kobong.

Personil baruu..
Mbak put beserta pak suami, asyieh, dan nasir.

Ada kekhawatiran yang mendalam dariku pribadi. Galau ceritanya sayah. Secara aku cuma bawa sate kere doank. Pasti bakal kalah saing nih ama ayam dan ikan. Udah siap2 duluan bakal maksa mereka untuk bungkus. Alhamdulillah, langsung ludeeess dalam sekejap. Apalagi anak2 ternyata pada doyaan. Kekhawatiranku sirna. Alhamdulillahnya lagi, responnya diluar dugaanku. Pada bilang "satenya enak.. Enak.. Enaakk". Dan pada nambah pulak. Teruz mereka sengaja ambil lagi buat di bawa pulang. Alhasil beberapa bapak2nya gak kebagian sate. Cuma kebagian sambal kacangnya doank. Untung pak Lelaki surga udah ndisiki makan di rumah. Kalo aku mah udah puas nyomotin pas masak tadi. Hahaha.

Laris manis tanjung kimpuull.


Dalam hitungan detik satenya tinggal segitu.
Itupun sebagian udah di boking ama nenek untuk dibawa pulang.

Alhamdulillah pulang bawa wadah kosong. Sama bawa seekor ikan bakar dan 1 potong ayam bakar plus sambelnya. Lumayaann... Hihihi.

Naaahh... Tips ala aku nih ya kalo mau bikin acara barbequenan dadakan rame2.

Harus gesit. Namanya dadakan, berarti mendadak dan minim preparation. Punya ide langsung beraksi. Gak dipikir jaoh2 hari. Harus punya prinsip sendiri. Tapi jangan ngotot juga.

Langsung utarakan ide. Biasanya nih kalo ditanyain "gimana nih?", kebanyakan pada jawab "terserah mau gimana". Karena terserah itu, jadi lama nemu titik terangnya. Mending pertanyaan "gimana" diganti "kalo acaranya begini (jelasin idenya) gimana?". Pasti yang lain akan ngeluarin pendapatnya juga. "Mending gini.. Mending getoo". Atau kalo pada gak ada ide paling juga manut2 aje.

Selesai dengan proses perencanaannya, langsung cao apa yang dibutuhkan untuk acaranya. Kalo kasusku kemaren pergi ke tukang sayur langganan. Beli yang dibutuhkan untuk pesta malam tahun baru. Nyampe rumah, langsung diolah dah. Kalo bisa mah masak 3/4 mateng aja dulu. Nt dimatenginnya pas bakar2. Jadi cepet matengnya. Kalo masih mentah, capek ngipasinnya. Lama mateng.

Jangan lupa preparation peralatannya. Ini juga penting. Bahaya kalo sampe kurang satu aja peralatannya. Kan sayang, udah ready ternyata peralatannya ada yang tertinggal. Duuuhhh... Bisa2 gigit jari donk.

Obrolin juga waktunya dimulai kapan?. Inget, acara yang udah direncanakan jaoh2 hari aja bisa bubrah. Alias ada beberapa yang gak sesuai dengan yang direncanakan. Apalagi kalo rencana dadakan. Pasti ada aja kebingungannya. Mak natan menyarankan dimulai setelah jam 9. Biar nanti bisa nikmatin petasan penyambutan tahun baru. Tapii.. Karena the power of laver, sooo kami majuin jadi jam setengah 8. Dapet juga kog pesta pergantian tahun barunya. Dan emejingnya, saya gak ngantuk loh. Mungkin karena efek udah bobo ciang. Hehehe.

Alhamdulillah di pertengahan pesta dapet tambahan personil. Jadi makin ramee. Siiippp dah..

Happy new year teman teman..
Admin Miftha Kajé berdoa, semoga tahun 2017 semakin lebih baik dan lebih beriman. Semoga resolusinya terkabulkan. Dan semoga diberi umur panjang untuk bisa bertemu kembali dengan tahun-tahun berikutnya . Aamiin...

*lanjutt tiduuurrr....

You May Also Like

12 komentar

  1. Amin
    Wah asyik ya bisa kumpul kumpul dan makan bersama ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Sambil bergosip juga.. Hihihihi...

      Hapus
  2. Balasan
    1. Biar kekinian pakdhe Gus.. 😁

      Hapus
  3. seru ya tahun baru kumpul. saya mah di rumah aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di rumah lebih nyaman mbak.. Bisa tidurrr... Eee trngah malam keganggu petasan.. Hihihi

      Hapus
  4. Sate tempe dipanggang apalagi dikasih bumbu kacang, ya enak banget lah, mba :D Apalagi makannya bareng2, seru2an gitu. Anyway, Happy New Year ya, mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Super sekali lah mbak pokoe.. Hihii...

      Smoga tahun ini lebih baik.. Aamiin...

      Hapus
  5. Aku malam tahun baru malah biasanya nggak ngapa2in mbak... Beberapa kali memang ada sih acara diadain tetangga, tapi karena lokasinya di jalan yang terbuka, jadi kurang baby friendly untuk anak2 angin malamnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di jalan terbuka geto bahaya ya mbak.. Banyak yang lewat.. Apalagi anak2 kan aktif.
      Aku tipe yang suka keramaian mba. Jadi kalo gak bikin acara malam tahun baru tuh rasanya nyeseeekk.. Hehe...

      Hapus
  6. Aku dulu juga suka ngumpul2 sama temen2 di tanah rantau lagi malam tahun baruan,tapi sekarang udah nggak lagi, dan rasanya kangen.. Semenjak udh pd pindah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo udah pindah malah banyak kangennya ya mbak..

      Hapus