KISAH SI TUKANG JAHIT PEMULA

by - 04.33


Tahun 2017 ini berbeda dengan tahun2 kemaren. Tahun ini, aku memberanikan diri untuk keluar dari zona amanku yang cuma masak, makan, tidur, masak, makan, tidur. Mulai bulan Januari kemaren aku mulai terima orderan jahitan. Yaaa.. Hanya sebatas untuk teman deket dan tetangga deket doank sih. Kalo untuk umum, takutnya aku yang gak kuat. Ini aja orderan gak habis-habis. Alhamdulillah rejekiii...

Jahit untuk diri sendiri dengan jahit untuk orang lain (dalam arti tailor) tentu saja beda rasa gejolak jiwanya. Yang jelas lebih dag dig dug jahit untuk orang lain lah ya. Banyak yang aku pikirkan.
"Kalo ngukurku salah gimana?"
"Kalo salah motong gimana?"
"Kalo kekecilan gimana?"
"Kalo hasilnya gak sesuai dengan yang mereka harapkan gimana?"
Dan kalo2 yang lain.

Terbiasa hidup yang selalu aman, dan tiba2 dihadirkan tantangan seperti itu, sumpaaahh... ini bikin aku minder, takut, malu, dan baperrr.

Teringat dengan perkataan salah satu guru jahitku, "jahit itu kuncinya rapi dan nyaman dipake. Masalah jahitannya yang mau gimana, bebas". Yaaahh... Anggap saja jahitanku ini jahitan ala2 aku. Ini aja jahitanku masih belum rapih. Masih tahap belajar, tentunya masih buanyak tantangan yang akan kuhadapi SENDIRIAN.

Bermodal ilmu alakadarnya. Kursus menjahit dasar selama sebulan lamanya. Sudah bisa dibayangkan kan ilmuku se'cethek apaan?. Yang aku dapatkan dari kursus hanya rok, blouse, dan babydoll. Untungnya aku punya buku panduan pola menjahit karya Soekarno yang sengaja aku beli di toko buku gramedia. Gak tanggung2, langsung ku beli semua, buku pola dasar, pola terampil, dan pola mahir. Buku ini sangat membantuku dalam membuat pola.


"Kamu berbakat Mithaaaa. Jahitanmu udah lumayan rapih ini. Aku dulu aja gak serapih ini".

Itu adalah kalimat pertama yang dilontarkan senior2ku bahkan guruku saat melihat jahitan pertamaku. Saat itu pertamakalinya aku mengoperasikan mesin jahit. Kalo megang doank mah udah sering. Ibuku bisa menjahit juga, jadi di rumahpun ada mesin jahit.

Entah itu pernyataan untuk memberiku semangat atau memang beneran memuji, yaaa wallahua'lam. Aku anggap sebagai pujian saja ya. Biar hatiku berbunga-bunga. Hihihi.

Pujian itu tidak membuatku berpuas diri. Karena aku masih merasa jahitanku belum rapih. Bahkan sampai sekarangpun belom serapih jahitan yang di butik2 terkenal itu. Yupp... Aku sering membandingkan jahitanku dengan jahitan yang ada di butik2 itu. Butik beneran loh ya. Yang mengutamakan kualitas, bukan sekedar asal jadi doank. 

Kurleb 3 bulan aku menjalani status sebagai tukang jahit, banyak cerita yang aku alami. Salah potonglah (ini kesalahan yang sering aku lakuin), kekecilan lah, kebesaranlah, kerah kemeja yang panjang sebelah lah, jahitan yang masih mleyot2lah, kerung lengan yang masih berasa ketarik2 pas dipake. Uuuhh... Banyak deh.. Sampai2 aku harus mengganti kain mereka yang ku rusakin. Untungnya toko kainnya deket ma rumah, jadi alhamdulillah lah ya gampang nyari kain yang sama dan memulai jahit lagi dari awal.

Mungkin kebanyakan orang bakal beranggapan aku rugi banyak karena harus mengganti kain2 mereka yang kurusakin. Bagiku sih nggak. Karena dari kesalahan itu aku mendapatkan banyak ilmu tambahan. Yang awalnya aku salah potong selanjutnya instingku selalu peka kalo aku merasa ada sesuatu yang janggal sebelum potong kain. Yang sebelumnya aku masih bingung bikin pola kerung lengan, setelah mengalami kesalahan akhirnya aku mengerti pola yang lebih nyaman dipakai harus yang gimana. Kerah yang sebelumnya selalu panjang sebelah, sekarang aku sudah sedikit mengerti menjahit kerah kemeja supaya hasilnya seimbang (meskipun sampai sekarang masih belum sempurna sih).

Yang paling bersyukurnya aku adalah mempunyai teman2 yang mensuport kegiatan baru aku ini. Meskipun kain yang mereka beli ada beberapa yang aku rusakin karena kesalahan menjahitku, mereka gak pernah marah sekalipun padaku apalagi menyesal telah jahitin ke aku. Malah mereka menambah pesanan jahitan baru berkali-kali. Thanks guys...

"Bagus mbak bagus. Jahitanmu bagus".

Itu adalah pujian pertamaku. Aku tau dia hanya memberiku semangat dengan mengatakan jahitanku bagus (yaaa begitulah saat aku membaca ekspresi di wajahnya). Aku yakin, dia tau pasti kalo jahitanku masih jelek karena dia sedikit tahu tentang dunia perjahitan. Aku kira dia bakal kapok jahitin ke aku. Ternyata sampai sekarangpun dia masih percaya padaku. Masih menyerahkan kain2nya kepadaku. Masih memberiku semangat untuk terus menjahit..

"Thank you so much mbak Putriii. Kudu sabar ya mbak put menghadapi keluhan-keluhanku. Jangan bosan kalo aku sering "nyampah"". Hehe.

Hampir setiap hari aku berkutat dengan mesin jahit, membuat jari jemariku semakin mahir dan lihai. Ada perubahan dari hasil jahitanku. Alhamdulillah ilmu perjahitanku berkembang. Tetep masih belum puas dengan hasil jahitanku. Aku masih belum sempurna. Masih belum serapih jahitan ala2 butik ituh.

Keep Fighting Mithaaaa...

Aku senang menjadi tukang jahit. Mungkin ada beberapa penjahit yang gak suka dibilang sebagai "tukang jahit". Tapi aku nyaman-nyaman aja dengan sebutan itu. Karena dengan menjadi tukang jahit, aku merasa mempuanyai banyak teman. Lebih bisa menghargai teman karena sebenernya aku tipe manusia yang egois. Sebagai tukang jahit, menjadikanku manusia yang gak merasa sendirian dan kesepian.

"Makasih teman2 yang sudah mengikhlaskan kain2 kalian untuk jadi bahan percobaanku. Kalian luar biasah loh".

Dan teruntuk pak Lelaki surga.. "You are always be the best in my life"..

"Thanks God, you gave me the best life"

You May Also Like

24 komentar

  1. wah jadi pengen belajar jahit lagi hiks hiks
    dulu sempet belajar trus berhenti karna harus pindah, pengennya sih belajar sendiri dari buku
    itu buku panduannya bagus gak mbak..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukunya kalo menurutku njlimet mbak.. Harus dipahami bener2 dulu.. Aku kalo gambar pola, pake rumus dari kursusku yang lebih simpel.. Bukunya itu cuma untuk panduan bikin pola model2 tertentu.. Aku pahami pola dari buku itu.. Baru kugambar dengan cara aku sendiri mbak.. Jadi gak persis plek2 ama tu buku.. Kalo masih amatir pasti bingung baca polanya pak Soekarno.. Soalnya dulu aku begitu.. Pernah bikin pola ngikut caranya pak Soekarno.. Sehari gak jadi mbak.. Malah dapat pusingnya.. Hehehe..

      Hapus
  2. pengen dijaitin dong, hatinya #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eyaaa eyaaa eyaaa... πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus
  3. huaaaaaa baru kali ini saya punya teman blogger yang juga seorang penjahit
    kayaknya makin keren deh kalo ntar nulis hasil2 jahitannya... cerita tutorial.. lama-lama pasti akan tersalurkan deh pemikirannya di blog..

    tetap semangat kak miftaaaaa
    selalu berikan yang terbaik untuk customermuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa... Penjahit juga ya mbak Ocha..?
      Rencana awal bikin ni blog sih untuk tutorial jahot menjahit.. Tapi malah mlipir "nyampah" curhat.. Masih belum sempet bikin tutor mbak.. Orderan perasaan kog numpuk terus.. Padahal ini baru temen deket doank.. Next time deh ya mbak, insyaallah.. Mohon doanya biar ini blog bener2 bermanfaat untuk pembaca.. Gak "nyampah" melulu.. 😊😊

      Hapus
  4. Mesin jahitku sudah nganggur lama, aku juga kepingin kursus, paling enggak belajar lah sama yang sudah bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk mbak kita belajar bareng.. Andai saja kita deket ya mbak.. Atau coba belajar dari youtube.. Sayangnya kalo belajar online kurang memuaskan.. Kurang detil penjelasannya.. Mau gak mau jarus kursus atau praktek langsung ama yang sudah ahli..

      Hapus
  5. Pengen lihat deh mba hasil jahitannya. Kali aku bsa ngorder hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next time deh ya mbak amanda.. Gak sempet foto2.. Karena kejar tayang.. Udah jadi aja udah syukur Alhamdulillah.. Hihihi..

      Hapus
  6. Semangat yah mba belajar jahitnya, ingat mba proses tidak akan menghianati sebuah hasil nantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas.. Makasih yak.. Selalu semangat ini..

      Proses tidak akan menghianati sebuah hasil nantinya.. *cateeeett.. 😊

      Hapus
    2. Iya mas.. Makasih yak.. Selalu semangat ini..

      Proses tidak akan menghianati sebuah hasil nantinya.. *cateeeett.. 😊

      Hapus
  7. Balasan
    1. Sini sinii.. Jahit sarung yaa.. πŸ˜„

      Hapus
    2. Gak! Jahit hati ku 😁

      Hapus
    3. Preeeeettt.... πŸ˜›πŸ˜›

      Hapus
  8. Ibu saya pun jago jait. Lah saya, even bikin pola aja udah bikin kepala saya cenat cenut ahahaha...tapi saya masih ingin belajar jait di kursus2 gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku lebih nyaman belajar jahit di tempat kursus mbak.. Soalnya kalo belajar ama orangtua yang ada mah bantah2an melulu.. Hahaha

      Hapus
  9. Semangaaaat mbak mithaa. .
    Aku juga pernah kursus jahit, tp sekarang uda gapernah jahit lagi wkwkwk

    Mogaa semakin berkembang dan meningkat kemampuan menjahitnya. AamiinπŸ˜‡

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Makasih mbak lucky.. 😊😊😚

      Hapus
  10. Kamu tapi di solo ya mba? Kalo di jkt aku juga udh mau nitipin kain nih.. Banyak punya kain, tp blm nemu penjahit sreg..dulu aku ada langganan tukang jahit. Tp kok ya dia mndadak pindah dan ganti nomor :(. Yo wis... Hilang kontak deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penjahit memang cocok2an ya mbak..
      Duh mbaakk.. Jahitanku masih belom sempurna.. Pasti lebih kece'an penjahitmu itu..
      Aku ni di Bintaro mbak..

      Hapus
  11. Thanks for sharing. Tertarik untuk mempelajari bagaimana cara membuat pola baju dirumah tanpa harus mengikuti kursus jahit?. Anda bisa memanfaatkan pola baju siap pakai dari Fitinline.

    BalasHapus