PERJALANAN MUDIK LEBARANKU DI TAHUN 2017

by - 23.55

Hai teman..

Ini postingan seharusnya udah siap edar sebelum lebaran kemaren. Tapi sayang, baru sekarang aku publish. Ya maap.. Namanya mudik pasti buanyak godaan. Baru nyampe rumah langsung pengen jelong2 lagi mengelilingi kota Solo tercintah. 

Hampir 2 tahun aku tinggal di seputaran Jakarta Selatan sonoan dikit. 2x juga aku merasakan mudik lebaran dari Jakarta. 2x juga aku ngerasain mudik yang wow nya kebangeten. Gimana gak? Kalo dulu dimasa masih tinggal di Jambi palingan cuma booking hotel, ama tiket pesawat doank. Emang sih sebenernya masih rempongan di Jambi. Secara jarak mantan rumah ke bandara harus menempuh minimal 6jam perjalanan. Harus tay hotel dulu semalam. Belom lagi nanti transit di bandara Soeta bisa sampe 4 jam. Jadi butuh 2 hari untuk mudik Jambi-Solo dengan perjalanan darat dan udara. Tapi perjalanan dari Jambi gak secuapek dari Jakarta ke Solo.

Ya semua udah pada tahu donk, kalo udah ngomongin masalah mudik, pasti yang terlontar pertama adalah macetnya. Iya.. Macet. Alhamdulillah mudik tahun 2017 ini bisa dibilang lancar lah ya. Paling cuma tersendat dikit di tol cikampek, kendal, dan gerbang masuk tol semarang.

Yang spesialnya lagi, ada jalur tol baru yang masih konstruksi alias belom jadi 100%. Yaitu tol tegal-gringsing. Karena tol ini membuatku semakin penasaran untuk segera mudik.

Karena tol fungsional ini masih dalam tahap konstruksi, banyak yang koar-koar kalo jalan tol ini gak bisa dilalui mobil kecil alias mobil sedan. Padahal nih, di berita2 TV pak polisinya udah menyampaikan kalo hanya bisa dilalui mobil kecil (pribadi) termasuk mobil sedan. Trz aku harus percaya siapah? Ya jelas pak Polisinya duonk., *duh tumbeen?.

FYI, mobilku adalah jenis mobil sedan. Tambah lagi mobil keluaran tahun 90an. Bisa dibayangin donk kondisi mobilku gimana, tuwiiirrr ciyyyn. Karena aku penasaran dengan tol fungsional, nekat deh aku lewat situ. Meskipun beredar banyak gosip mobil sedan gak isa lewat situ. Padahal pak polisinya bilang bisa. Yaaaa anggap saja mereka2 yang bikin gosip itu dan termakan dengan gosip itu belom pernah ngerasain perjalanan di jalanan lintas Sumatera. Sedanku udah menempuh jalanan Jambi-Solo. Sedan loohh..!! *emot sombong pake kacamatah. Plat mobilku aja masih "BH".. Ojo ngeres loh yak.

Memasuki tol tegal. Jalan masih kecil. Kanan kiri masih berupa tanah galian. Bahkan jembatan juga masih tahap konstruksi. Ada yang masih berupa kayu, dan ada juga yang udah kayak lembaran besi2. Tapi tenang, aman kog. Gak yang ekstrim itu tuh, yang jembatannya goyang2 dan jalannya harus pelaaan2. Kalo di tol fungsional paling yo pake antri buat lewat jembatan.

Memasuki gerbang tol tegal

Pintu gerbang tol brebes masuk ke tol tegal




Kelihatan kah jalanan yang naik turun?

Kondisi jalannya jelas ya masih kasar. Masih gronjal2 kecil. Gak parah kog. Tolnya juga beda banget ma yang tol laen, jalanannya gak rata alias naik turun bukit. Berasa ninja hatori deh.. Naiki gunung lewati lembah, sungai mengalir (tp gak indah).. Kalo kata pak Lelaki Surga mah berasa main cilukba. Karena pas nyampe di puncaknya, pandangan mata berubah jadi langit. Jadi jalannya gak kelihatan. Huwaw. Untuk kecepatn berkendara cuma dibatasi 40km/jam. Alhamdulillah lancar.

Di tol tegalnya sih lumayan oke yak. Mulai masuk tol pemalang jalanan berubah berpasir dan berkerikil. Sehingga kalo lewat, debu2 berterbangan. Dan apesnya lagi karena sedan adalah mobil kecil dan pendek, so pandangan jadi abu2, jalanan gak keliatan karena tertutupi debu yang berterbangan. Makanya, jarak antara mobil satu dengan mobil lain harus agak jaohan supaya debunya gak langsung nyerang. Ouw iya, bagi yang mabuk darat tidak disarankan untuk melewati tol ini. Apalagi udah mabuk darat, duduknya paling belakang, naek mobil yang suka manggut2 itu. Waaaa bisa parah parah paraaaah.







Selain melihat tanah galian, sawah2, perkebunan, terlihat juga mesin2 dan alat2 buesaaaarrr yang terparkir dengan insyaallah aman dan rapih. Bahkan ada juga palang bertuliskan "tanah ini masih belum lunas". Parahnya lagi ada musholla di tengah2 jalan tol. Bener2 di tengah loh, kalo mau mampir situ yo gak mungkin karena gak bisa parkir. Mungkin musholla itu gak boleh dirobohin oleh warga. Pemerintah ngebiarin begitu aja. Trz nasib tu mushola gimana coba? Gak boleh di robohin, tapi gak bisa dipake juga. Bodok lah yak... Mentok2nya bakal tergusur juga.



Ini jembatan yang besinya. (Gak sempat fotoin yg kayu)

Rest area juga masih sementara. Masih minim fasilitas, kalo urusan bahan bakar, bisa sedikit tenang karena di setiap rest area sudah difasilitasi penjualan bahan bakar pertalite dan pertamax resmi tapi secara eceran. Setabung 5 liter kalo gak salah. 

Mushola juga ada apalagi toilet. Ada di wilayah tertentu yang airnya buthek dan asin. Musholanya juga seadanya. Harus bawa mukena sendiri deh.

Semenjak ada tol fungsional ini, jarak Jakarta ke Solo berasa cepet. Eeee tiba2 udah sampe kendal. Sayangnya keluar tol langsung disuguhi dengan kemacetan, sampai terminal mangkang kalo gak salah. Setelah itu lancar. Eeeee macet lagi gara2 tol masuk semarang.

Di tol semarang ini ada tol baru juga. Yaitu Semarang-Tingkir Solotigo. Waaa.. Kalo udah sampe tingkir lebih cepet donk. Soalnya rumah mertua deket jaraknya dengan tol tingkir. Setelah keluar tol tingkir jalan menyempit, macet lagi. Tapi gak separah di kendal sih.

Naaahh... Yang bikin penasaran adalah, di berita TV, pak polisinya bilang tol tingkir ini pemandangannya bagus. Beda dengan tol yg lain. Aku tungguin apanya yang beda?. Menurutku kog sama aja yang di tol Semarang-Bawen. Emang sih aku akui, tol Semarang ini menyuguhkan pemandangan hijau yang bikin seger mata jiwa raga dan hati sanubari.

Memasuki tol semarang-solotigo



Pas di atas gerbang tol keluar solotigo ada pemandangan gunungnya. Sayang sedang berkabut, jadi gak kelihatan jelas.

Menurutku tol Semarang memang tol terbaik yang pernah aku lewati. Kalo tol di Jakarta kan pemandangannya gedung2 tinggi. Tol cipali dengan hamparan tanaman pangan kayak padi, bawang merah, tebu, dll. Naaahh tol Semarang menyuguhkan pepohonan yang hijau, berasa adem geto. Apalagi kalo udah di area Ungaran dan Solotigo, udara mendadak menjadi dingin, brrrrrrr... Matiin AC donk.. Buka jendela dikit menikmati udara segerrr. Hati2 juga untuk nahan pipis, hihihihi.


Sekarang udah balik Jakarta lagi. Badan udah terbiasa dengan udara dinginnya Solo Boyolali. Sekarang geraaaaahhh... Ngumpet di kamar, dan ngadeeemmmm. Buka gorden jendela aja males, silau mameeeeenn. Di sini jadi kerajinan mandi. Hahaha.

You May Also Like

20 komentar

  1. Liat jalan tolnya yang sepi jadi pengen ngebut aja deh. Mumpung sepi gitu mba, haha karena kan kalo udah ketemu macet bakalan pegel di dalam mobilnya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh mbaakk... Aku malah takut mbablas masuk jurang..

      Kemaren pas arus balik malah masyet mbak.. Pegelnya mpe hari ini masih berasa..

      Hapus
  2. Iya mbk,
    kalau mau mudik paling tidak seminggu sebelumnya sudah persiapan,,,
    begitu juga saat mau balik, rasanya kadang males,,,

    Sekarang sih saya sudah tidak lagi balik mudik kok mbk, netap di solo aja,,,

    Salam ya mbkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bethul mbakyu.. Mudik dari jakarta ruar biasa ngetzz.. Harus ada cuti tambahan di awal dan akhir lebaran..

      Duuh.. Kapan saiya bisa penempatan di solo..?? Wish me luck..

      Hapus
  3. Ternyata ini ya tol baru itu, temenku juga cerita debunya masih banyak ya. Mudik memang selalu seru ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Masuk pemalang debunya beterbangan.. Jadi penasaran kalo tolnya udah jadi kek gimana..

      Hapus
    2. Iya mbak.. Masuk pemalang debunya beterbangan.. Jadi penasaran kalo tolnya udah jadi kek gimana..

      Hapus
    3. apa ga ada jalan alternatif lagi mba?

      Hapus
  4. Sayang ya musholanya, kalau nggak jadi tempat ibadah ya buat apa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Mending di robohin aja sekalian.. Bikin mushola baru di rest area...

      Hapus
  5. Itu yang kami pikirkan kalau mudik pas lebaran : macet :(
    Kayak gak pulang kampung rasanya.
    Pemandangan sekitar tolnya bagus ya mbak? Nah, saya paling males tidur kalau ada view bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Macet udah jadi ciri khasnya mudik.. Makanya aku gak kapok mudik via darat..

      Iya mbak.. Kalo dapet view bagus pengennya foto2.. Sayangnya, kalo difoto hasilnya tak seindah aslinya..

      Hapus
  6. Meskipun sedan tahun 90 an tapi tetap oke kan mbak hehee... yang penting perawatannya rutin kalo mobil tuh. Wah jalanan di Tegal..btw makan di warung Tegal ga? Btw lewatin tol baru tuh masih gersang kayaknya ya. Nice story :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya harus di rawat mbak.. Kalo gak dirawat tiba2 abis bengkel sekian rupiah yang bikin bangkrut mendadak..

      Gak sempet mbak.. Di tol belum ada warung tegalnya.. Itu gak gersang mbak.. Itu efek tanah yang dikeruk aja.. Jadinya berasa gersang.. Viewnya sawah2 kog..

      Hapus
  7. Wew mobilnya udah lintas Sumatera. Cukup teruji, haha... Jalananya cukup sepi juga ya, Mba. Ditambah anginnya sejuk, mesti jaga2 biar nggak ngantuk ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking terujinya jadi sedan rasa jeep.. hahaha

      Hapus
  8. Pasti melelahkan mbak kalau jalannya naik turun gitu, bikin mual :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena seru, lelahnya jadi gak berasa.. kalo mual sedikit berasa mbak.. tp bisa ditahan..

      Hapus
  9. sekarang bagus . sudah ada jalan tol jadi lebih efesienkan waktu. gak kayak dulu . jaman sudah canggih ya sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. lebih berasa cepet jarak dr jkt ke kampung halaman..

      Hapus