TIPS MENGHADAPI TETANGGA ATAU TEMAN PENGKRITIK

by - 22.15


Hai temaann... Sebelumnya aku ucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri. Semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT. Dan semoga diberi umur panjang sehingga bisa bertemu kembali Ramadhan berikutnya dengan keadaan sehat walaafiat dan barokah.. Aamiin..

Ngomong2 tentang tetangga nih, pasti punya donk tetangga yang tingkah polahnya yang bikin kita risih. Salah satunya adalah jenis tetangga yang suka mengkritik. 

Kritikan menurutku ada 2 macam, yaitu kritikan positif dan kritikan negatif. Itu semua sebenarnya tergantung cara kita menangkap kritikan tersebut. Sayangnya, gak semua orang mampu menerima kritikan secara positif. Kebanyakan akan menganggap itu sebagai kritikan negatif. Apalagi kalo si penerima kritikan itu adalah orang yang sensitif. Bisa jadi setelah menerima kritikan itu suasana hati menjadi kacau balau sakit hati, bahkan sampai dipikirin berhari-hari malah sampai berminggu-minggu. Duuuhh.. Gak enak banget ya.

Sore tadi aku mendapat kritikan tetangga yang dia memang hobi pengkritik. Seperti hari2 biasanya, para tetangga sudah ramai di depan rumahku. Aku yang mendengar suara keramaian sengaja keluar untuk sekedar ngobrol2, apalagi aku baru saja pulang dari kampubg halaman. Gak lupa aku bawa berbagai macam cemilan kue putri salju, kastangel, dan eggroll. Kan asik yak ngobrol sambil ngemil2 syantik. Sayangnya, salah satu tetanggaku ada yang kecewa dengan cemilanku yang sengaja ku bawa itu.

"Kog ini sih?. Kalo ini mah di sini juga banyak. Gak usah jaoh2 ke Solo".

Aku sih diem aja. Malah tetanggaku yang laen yang heboh.

"Ya bedalah buk. Ini belinya di Solo. Kalo di sini ya belinya di sini".

"Ini bawanya pake macet 80km loh buk".

"Ini bikinnya di Solo loh. Kalo di sini ya udah beda tangannya".

Denger komen2 para tetangga malah bikin aku ngakak sendiri. Haha. Tiba2 aku teringat masih ada kue lapis legit di kulkas. Langsung aku ambil dan ku sajikan di tengah2 para tetangga. Eeeee si komentator "nyangkem" lagi.

"Yaaah.. Ini lagi. Di sini mah juga banyak. Emang Solo gak ada makanan khasnya?".

Mulai deh aku dongkol. Ni orang udah dikasih cemilan gratis. Masih aja nyangkem. Tinggal makan doank pake criwis loh. Kalo mau ya udah emplok aja tu cemilan. Kalo gak doyan yasudah diem aja. Rasane kog pengen ku jejelin semua cemilan tu ke mulut dia.

Tambah keselnya lagi, dia tu cuma incip secuil doank. Bener2 secuil loh, sisanya dikasihin ke orang laen. Duuuuhh.. Sopan banget yak tu makhluk. Tambah lagi ngliat cara dia ngincipin, duh duuuuhhh.... Kayak orang jijik geto. Ngambil cemilannya berasa kayak ngambil lap kotor.

Saat itu sih tanggapanku cuma sabar. Lagi males beradu. Lagipula aku juga baru bangun tidur. Sooo nyawa belum ngumpul kali yak. Untungnya tetanggaku yang lain yang ngebelain aku. Jadi mereka yang beradu. Hihihihi.

Tetanggaku satu ini memang hobi komen2. Masih mending aku mau berbagi cemilan. Lha dia? Pernah kah berbagi cemilan?. Kalaupun berbagi, itu cemilan dari orang lain. Awas aja kalo besok2 dia nawarin cemilannya ke aku, aku balez lebih kejam. *eeeehh.. Niat gak baik inih (jangan ditiru yaa).

Naahh.. Buat teman2 yang punya tetangga atau teman seperti itu, aku punya tipsnya. Cekidoot...


1. Cuekin ajah.
Aku tipe manusia yang cueknya masyaallah. Saking cueknya ada temanku yang protes kalo aku tu memandang dia sebelah mata. Gak usah temen lah, pak Lelaki surga aja pernah bilang, "duwe bojo kog cuek blas". Artinya punya istri kog cuek. Ama pak Lelaki surga aja bisa cuek apalagi ke makhluk yang pengkritik kayak geto. Gak penting banget lah. Anggep aja dia tu iri denganku. Karena aku baik hati dan tidak syombong yang syuka berbagi cemilan. *haiyah.. Padahal baru sekali doank.. Haha.

Sikap cuek mampu membentengi pikiran kita supaya gak kepikiran dengan omongan sang pengkritik sampai berhari-hari bahkan berminggu-minggu atau bahkan sampe berbulan2, *ebusyet dah.. Lama bener. Kalo terlalu dipikir takutnya malah jadi dongkol di hati. Kan menimbulkan penyakit hati. Bisa2 cepet tua loh, keriput dimana2, hehe. Parahnya lagi bisa menimbulkan kebencian kepada kritikan. Gak bagus donk. Terkadang kita butuh kritikan kog. Supaya hidup kita menjadi lebih baik.

Foto diambil dari Sini

2. Keep positive thinking
Kalo dilihat dari versi pengkritik wajar aja yak kecewa. Secara dia berharapnya bisa nyobain makanan khas Solo. Eee malah makanan umum yang bisa didapat dimana saja. Gak surprise donk yak. Adakalanya kita memandang sebuah kritikan dari sudut pandang si pengkritik. Dengan cara ini, kita bisa menjadi manusia yang intropeksi. Jadi sekali2 jangan egois lah yaaa. Keep positive thinking!. 

Gambar diambil di Sini

3. Sabar
Sabar adalah solusi segala macam urusan. Setiap kali ada ujian cobaan dan masalah pasti mentok2nya di suruh sabar. Ya tho ya tho..? Kita memang diwajibkan untuk mempuanyai kesabaran tanpa batas. Jadi, kalo ada yang mengkritik, ya disabarin aja lah ya.

Gambar diambil di Sini

4. Balas
Kalo kritikannya udah bikin kesyel tingkat dewa. Langsung bales ajah. Tetep baleznya yang elegan yak tapi teteep nylekitk ati. Biar dia makin kumut-kumut. Hahahaha.

"Kog ini sih?. Kalo beginian mah di sini banyak".

"Tinggal mau kagak?. Kalo mau ya makan ajah. Kalo gak mau diem ajah. Pake crewet lagi, haram hukumnya aku ngasih kamu makanan lagi".

*eehh.. Emang itu elegan? Itu mah kejaaaam.. Hahaha.

Balez dendam ini jurus terakhir yak. Tapi terkadang kalo aku lagi gak mood, jurus ini aku jadiin jurus kuda2.. *loh..??

You May Also Like

20 komentar

  1. Wah ini, sampai sekarang aku masih gak bisa mba. Apalagi awalnya aja harus 'cuek' paling susah cuek.. Tapi kalo gak bisa cuek, nanti akunya yang sakit hati terus sama orangnya yaa. Kalo aku pribadi sih lebih ke 'tinggalin' tapi adakalanya orang itu gak bisa ditinggalin, contohnya temen kerja. Jadi emang harus bisa cuek dulu yaa baru lanjut ke tahap selanjutnya huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ouw iya... Tinggalin juga bisa jadi tips tambahan.. Gak kepikiran sampe ke situ.. Hehehe.. Gak enak ya mbak kalo tukang kritik adalah orang yang mau gak mau harus kita deketin.. Bakal makan ati melulu nih..

      Hapus
  2. Haghag aku ada juga ni kenalan yg kayak bgini, jadi misal dia nyuruh maen ke rumahnya tuh... ya normalnya sana kan yg menjamu tamu, ini engga loh, malah sana yg minta traktir trus misal dibawain oleh-oleh klo ga diajakin kmn trus kbetulan pas nemu restonya ga sesuai selera deseu langsung nyanyi dunk dianya kmnana2...#dlm hatiku lah uda syukur digratisin, masih ngemeng aja xixixi
    #cuma bisa elus dada

    Trus klo dia yg maen ke rumah ya tetep minta dijamunya ma kita, klo ini sih akunya sadar diri mang etiketnya gitu wkkkk...tapi sananya ga pernah sadar2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. Parah parah parah... Itu mah tetangga kebangetan mbak.. Gak tau diri.. Kalo dia bertamu mending gak aku bukain pintu deh.. Hihihi

      Hapus
  3. Ikutan gemes akuu baca komennya si tetangga. Yaudahlah bu kalo gamau gausah dimakan. ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah mbak udah.. Cup cup cup.. Sini tak puk puk.. Hehehe

      Hapus
  4. Koq aku jadi inget tetangga ku yang dirumah cerewetnya minta ampun. Jadi setiap ibuku bahas tentang pengajian selalu ptotes. Dan pas lebaran kemaren sombong nya minta ampun. Nggak ada yang mau main kerumah, cuma numpang lewat dan bergaya pake mobil mewah. Dalam hati aku "ini koq cuma diem aja nggak tegur sapa."

    nurazizahkim.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa.. Kalo itu tetangga somse cyiiinn... Syombong syekaleee.. Aku malah kebalikannya mbak.. Sebelum punya mobil gak pernah nyaapa sama sekali.. Eeee setelah punya mobil apalagi ketemunya pas dia naek mobil.. Kaca jendela mobil langs diturunin.. Trz dengan wajah senyum sumringah bilang, "hai mbak"... *tzaaaaahhh....

      Hapus
  5. Aakuuu paling gemes beginian hehehehee.. tapi memang orang lain atau tetangga gak akan ada puasnya kak.. saya umur segini blm menikah ada aja omongannya hehe.. padahal masih ada trauma ditinggal mati tunangan (malah curhat wakakaka)

    Intinya memang harus bikin damai diri sendiri.. cuek,sabar,balas udh pernah dilakuin semua.. tp akhirnya malah makin sensi aku..
    Ampe males keluar rumah segala kalo ada acara wakakaakka

    Ya Allah.. jd manusia aku begini amat yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sih.. Harus pandai2 menghibur diri yar gak gampang terhasut omongan orang lain..

      Semoga segera dipertemukan jodohnya.. Aamiin..

      Hapus
  6. Oh kalau tetangga pengkritik, banyak mbak. Biasanya mereka kalau ngomong ceplas-ceplos blas bles blos. Tapi seperti kata mbak, tergantung kitanya menerima dengan bagaimana. Kan kritik bukan sesuatu yang buruk. Nah, kalau soal makanan eh hadiah itu keluarga saya yang doyan kritik, hihihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku beda ya mbak.. Antara pengkritik dengan tetangga yg ceplas ceplos.. Kalo pengkritik biasanya nadanya ada nyinyirnya..

      Hapus
  7. Ssaya juga sering neh mendapat tetangga yang begitu, jadi ya cuekin aja, biar aman dan adem. KAlau ngomong terus baru deh saya ngomong baik-baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Cuek menurtku jurus yang lebih baik.. Daripada kita kepikiran teruz.. Bikin pening pala berbie..

      Hapus
  8. itu bukan kritik tp nyinyir :)))) Dan nyinyir itu ciri2 sirik pertanda tak mampuuuu... Mau ke Solo tapi tak mampuuu...jd bisanya ya ngoceh aja...
    Kl dibales apa gak jd nambahin masalah ya? Hahahha, ngadepin tetangga itu rempong ya apalagi yg ceriwisss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren aku sempet balez dendam.. Awalnya sih dia gak trima.. Alhamd sekarang dia malah lebih ramah.. Mungkin next time yar dapet jatah oleh2 kali yak.. Hahaha...

      Hapus
  9. Itu tetangga, walopun kamu bawa makanan khas solo kayak serabi notosuman ato roti kecik, ttp aja aku yakin bakal bawel tuh mulut :p. Jgn2 dia bakal bilang, "ihhh rasa serabi notosuman biasa aja yaaaa, ga kayak surabi bandung", ato bakal komen "ini roti kecik keras amat sih.. Gigi eyke bisa patah lama2" :p

    Tipe kyk dia memang maunya menghina mba :p.. Aku mah ga bakal kuanggab orang kalo lwt depan rumah hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keep calm mbak keep calm.. Hehehe...

      Orangnya sepertinya udah gak begeto mengjritik deh.. Soalnya kemaren sempet aku bales dendam.. Setelah itu dia malah tambah ramah.. Biar dapet oleh2 kali yak.. Hahaha

      Hapus
  10. Di deket kos sekarang, gak banyak interaksi sama tetangga sih, paling sekalinya cuma buat bilang 'permisi' pas lagi lewat aja, selebihnya banyak sibuk sama kuliahan wkwk :D Untungnya tetangganya gak aneh-aneh kalo sepengetahuanku, wajar lah kalo kayak ngumpul-ngumpul gitu mah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengingatkanku saat aku ngekos di kemang 2.. Malah bikin aku stress.. Soalnya kalo di kos merasa kesepian.. Jadinya aku sering keluar kost.. Entah ngemoll lah.. Atau ngobrol ama ibu yang bersih2 kos dan pak satpam..

      Hapus