NAEK COMMUTERLINE (KRL) JES GOJES GOJES

by - 15.53


Akhirnyaaaa....

1 tahun lebih tinggal di jakarta (sonoan dikit), baru hari ini nih memberanikan diri naek KRL. Sebelumnya mau naek KRL ngeri. Ada salah seorang temenku yang cerita, dia naek KRL umpek2an, Sampe gak sadar jilbabnya lepas, dan kaosnya ke angkat sampe tali BHnya klihatan. Iiiihh... Ngeri kaaan. Saya ingin membuktikannya. *ceileeeee.. sok-sokan banget saya.

Orang lain mah sudah memulai kembali rutinitas ngantor setelah libur natal. Kalo pak Lelaki Surga mah baru memulai yang namanya libur, sampai tgl 2 januari. Horeeee... Libur panjang. Kayak anak sekolahan yak?. Memang masih sekolah, hihihi. Sayangnya, setelah liburan ini, ujian kampus melandaaaa.. Huooo huooo.. Tapi tenang, ujian selesai.. Libur lagi sebulan.. Kyaaa kyaaa kyaaa... Trz meh ngapain cobak libur sepanjang itu?

Kemaren seru deh. Naek KRL bareng pak Lelaki Surga. Meskipun sekian banyak kereta yang kami tumpangi, kebanyakan gak dapet tempat duduk dan bersempit-sempit ria. Tapi masih bisa so sweet kog. Pak Lelaki Surga melindungiku dari himpitan orang2. Berasa lagi syuting filem korea.. Hahahaha...

Stasiun terdekat dari rumah adalah stasiun pondok ranji. Tujuan kami adalah ke stasiun kota. Dari pondok ranji menuju kota harus transit 2x, di stasiun tanah abang dan stasiun manggarai. Biayanya murceee... 13 ribu rupiah saja. Tapi dapet kembalian 10rb pas ngembaliin tiketnya yang berwujud seperti kartu. Yaaaa anggap saja itu sebagai sewa untuk kartunya. Kalo kartu hilang, yasudah, 10ribu melayang.

Kayak gini nih mesin tiketnya. Ini antri isi ulang di sta. kota.

Kartunya bisa diisi ulang. Aku sempet berfikir untuk gak ngembaliin tu kartu. Lumayan donk buat besok2 kalo naek krl lagi. Tapi... Ternyata ada masa kadaluwarsanya selama 7hari setelah pemakaian. Mendingan dikembaliin aja deh. Pembelian tiket bisa langsung di loket yang ada mbak2nya, atau di mesin loket. Lebih enaknya sih mesin loket ya, karena lebih cepet ajah. Mesin loket hanya melayani kereta KRL doank. Kalo mau jarak jaoh, langsung ke loket yang ada mbak2nya tuh.

Teruz bayarnya gimana? Langsung di mesin Loket. Jangan khawatir. Si mesin loket mata duitan kog. Pinter ngitung duit pula. Insyaallah gak korupsi dah, hehehe. Tau kan mesin minuman yang bayarnya masukin uang di mesinnya tuh. Ya hampir kayak geto caranya. Ada semacam kayak jendela khusus naroh duitnya. Nanti si mesin nyedot tu duit. Kalo ada uang kembalian, dia bakal ngluarin duit kembaliannya di kotak khusus kembalian. Setelah itu kartunya kluar. Bereeeeeess...

Kalo kalian bingung, bisa tanyakan langsung ke petugas stasiun. Atau ikutin apa yang aku lakukan. Memilih mesin loket yang rame. Supaya bisa mengamati orang lain yang sedang mencet2 tu mesin. Tapi jangan meniru kekatrok'an saya. Pas dapet uang kembalian, "wuiiihh... Apik yo mesinne"... Hahaha.

Kalo mau lebih efisien, pake emoney saja. Bisa dibeli di indo atau alfamaret. Sebelum digunakan, pastikan saldonya mencukupi. Kemudian minta pak petugas stasiun untuk mengaktifkan emoneynya. Kemaren pak Lelaki surga pake emoney. Satu emoney cuma bisa untuk 1 orang saja.

Kalo udah dapet kartu tiketnya, langsung menuju ke pintu masuk loket. Cukup tempel kartu pada mesin pintu (lagi2 mesin). Sampe tombol centang hijau menyala. Kemudian masuk deh ke stasiunnya. Bingung lagi? Langsung tanya sama petugas stasiun.

Setelah berhasil masuk, tinggal nunggu kereta dateng. Jangan sampe salah rute yak. Mata harus jeli dengan setiap tulisan (bagi pemula nih). Ouw iya, sebelum nekat naek KRL modal selain duit adalah peta rute KRL. Pahami rute yang akan kalian lalui. Hati-hati kebablasan. Kalo masih bingung, langsung tanya petugas stasiun. Pokoe mah sering2 nanya deh, meskipun ada petugasnya yang jawabnya jutek. Yang penting kita udah dapet info. Ya tho ya tho? Goooooood .


Ini saat saya ada di dalam KRL menuju tanah abang. Gak terlalu desak2an. Lumayan nyaman laah, aku masih bisa eksis selfi2. Nyampe tanah abang, hmmmmm segerombolan manusia menghantam tubuhku. Mau jalan aja agak susah, belom dorong2nya.  Tanah abang mah selalu rame.


Selanjutnya menuju stasiun manggarai. Alhamdulillah dapet tempat duduk dan kondisi longgarrr... *Nyamannyaaaa. Sampai ke manggarai lanjut dengan krl yang menuju stasiun kota. Hufthhh... Berdiri lagi. Tapi agak longgar sih, gak masalaaahh.



Pas menuju stasiun kota, sebelahnya pak Lelaki surga ada seorang cowok yang penampilannya sedikit mencurigakan. Sering curi2 pandang ke aku pulak. *tzaaahh.. GR nih... Yang bikin mencurigakan tuh penampilannya. Dalam hatiku, "duuhh... Jangan2 teroris nih?".. Secara yak, akhir2 ini di TV lagi heboh berita  penangkapan teroris oleh densus. Jadi parno donk aku.  Kalo mengamati penampilan masnya yang mencurigakan itu sepertinya aman. Dan terbukti aman. Badannya kecil, kurus. Sepertinya gak mungkin dibalik jaketnya tuh ada bom bunuh diri. Dia bawa tas keciill. Bom panci gak mungkinlah bisa masuk dalam tu tas. Dan akhirnya aku masih hidup dan selamat. *maaf ya mas saya sudah suudzon.. hehehe

Akhirnya, sampailah kami di stasiun kota. Langkah pertama menginjakkan kaki di kota, tebak apa yang kupikirkan pertama kali?. "Wuaaaahhh... Banyak toko makanan". Sepertinya pak Lelaki surga mengerti isi otakku. Dia langsung ngajak, "makan dulu yuk dek". Langsung donk tak iya'in. Hihihi.

Pilihan tertuju pada KFC *cari aman, aman rasanya, aman pula harganya. Haha. Menuju KFC, ada mesin loket pintu, aku tempelin kartuku kog gak isa2. Ternyata saya salah tempat. Itu mesin loket untuk yang pintu masuk. Seharusnya aku mesin pintu keluar. Untung aku gak punya malu, hihihi. Menuju ke pintu keluar. "Looohh kog malah keluar beneran?". Keluar dari gedung stasiun kotanya. Tanya lagi ama pak petugas. Ternyata bisa masuk lagi, tapi keluar gedung dulu, terus belok kiri, masuk lagi deh. Tenaaaang, gak pake tiket2 lagi. Alhamdulillah. Makaaan makaaan. Duhh kalo soal makan kenapa saya selalu bersemangat yak?

Meskipun jalan-jalan di hari kerja, tetep aja ruammee. Karena pas liburan sekolah siiih. Pak Lelaki surga antri untuk order. Aku nyari tempat duduk. Alhamdulillah langsung nemu kursi kosong. Teteeeppp mataku masih clingak clinguk nyari kursi kosong yang lain. Karena yang kursiku ini bersebelahan ama tempat sampahnya KFC. Akhirnya nemu yang lebih nyaman. Pindah lah saya. Clingak clinguk lagii. Pindah lagiii. Duuuhh.. Aku nih kayak belalang aja, menclok sana menclok sini.


Bdw nih, tengok anak kecil belakangku ini. Polahnya lucuuu. Dia habis cuci tangan, teruz rambutnya dibasahin. Teruz dikeringin di mesin pengering. Dia berdiri di bawah mesin pengeringnya. Sambil goyang2in rambutnya. Entah deh tuh rambut mau di model apaan. Pemandangan yang lucu. Untung anak kecil, coba kalo aku, di timpukin tulang2 ayam kali yaa.

Kesimpulannya adalah, bagi kalian2 yang pemula atau pendatang baru di kota jakarta ini dan ada rencana ingin berKRL ria. Jangan takut. Selain harus bawa duit. Juga harus bawa rute KRL. Tentukan tujuannya dan pastikan transitnya dimana (kalo ada). Daaannn yang lebih penting, sering nanya ama petugas stasiun. Jangan sampe kebablasan atau nyasar yak teman.


Ouw iya, kalo bisa mah pake tas yang model gendongan. Trz digendong di bagian depan tubuh kita aja. Selain menutupi bagian depan tubuh, juga bisa menjaga barang2 bawaan kita. Kalo bawa tas lebih, gak cuma 1 tas doank. Tas yang satunya lagi di taroh di kabin krl aja. Supaya kita gak repot bawa banyak bawaan.

Pemandangan yang disuguhkan KRL gak seperti pemandangan yang disuguhkan kereta kalo mau mudik ke jawa. KRL mah pemandangannya kalo gak sampah, ya genteng  atau bangunan tinggi. Berasa Jakartanya lah..


Cerita temenku yang di atas tadi, terbantahkan olehku. Saya udah ngerasain bersumpek2 ria. Alhamdulillah aman. Gak seekstrim yang diceritain temenku tuh. So jangan takut naek KRL... KRLnya bersih. Recomended deh. Insyaallah aku berani naek KRL sendirian. Yaaa daripada bermacet-macet ria.

Happy holiday temaan..

You May Also Like

18 komentar

  1. ya Allah, aku seumur-umur baru sekali doang naik beginian. Itu pun karena waktu itu diajak bolos sama temen sekelas... hahahahaha Kalo perginya sendiri, yakin pasti nyasar di rel kereta yang salah. Tujuannya ke mana, nunggunya di rel mana... hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa... Ketahuaan suka bolos nih ye... Tak laporin ke pak guru loh.. 😄

      Eh eh eh.. Itu kayak abege2 yang berdiri di belakangku.. Dia salah kereta.. Karena pengalaman abege2 itu yg bikin aku waspada. sebelum naek kereta pastikan dulu tu kereta menuju kemana.. Gak papa lah dibilang katrok karena sering nanya.. Yang penting gak nyasar.. Hahaha..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Duuhh.. Sekian panjang saya nulis, yang nyantol tali BHnya diank yak.. 😂😂

      Hapus
  3. Tinggal di Srabaya jadi penasaran naik komuter..kelihatannya seru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk mari dimari... Saya yang jadi tour guidenya.. *sok apal jakarta aja nih.. 😄

      Hapus
  4. Asyik banget ya naek KRL, kalau saya kapok desek-desekannya, kecuali belum jam keluar kantor, masih aman naiknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih asik kalo sepi yak.. Dapet tempat duduk.. Dan sumilir angin dari ACnya.. Hihihi.. Biasanya kalo sepi gini enak buat tidur.. Haha

      Hapus
  5. Wahh terimakasih sudah sharing pengalamannya hehe, salam kenal.

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
  6. Kalau orang awam (belum pernah sumpek2an di KRL) suka merasa ilfill dulu ya. Syukurlah, ternyata nggak seekstrim itu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Dulu kalo denger cewek naek krl tu langsung akunya yang emejing, "ih.. Kamu kog berani bgt naek krl".
      Apapun itu butuh perkenalan dulu. Gak kenal maka gak sayang.

      Hapus
  7. Aku blm pernah naek kereta hahahha... pengen nyoba tapi nyari waktu yg sepi.. anaknya pemalas kalau berjejelan kayak sarden & cendol XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pas hari libur dan pas jam berangkat atau pulang kantor. Pasti itu ruameee.. Cari hari yang sibuk..

      Hapus
  8. Saya biasanya naik KRL kalau ke Kotu aja dari Jatinegara, sampe Manggarai orang pada turun. Jadi dapet duduk. Jangan di jam pergi-pulang kerja, pasti rame :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Kemaren itu pas libur sekolah.. Jadi jam berapapun rame euy..
      Kog saya lebih seneng rame mbak.. Berasa di jakartanya geto.. Hihihi...

      Hapus
  9. Itu kereta sdh manusiawi sekarang.. belon ngerasain naik KRL jaman jahiliyah kan? Tukang asongan, tukang koran, tukang copet, tukang jual bangku bambu, sepeda, bebek sampe kambing! asoi geboi aja semua ikutan naik KRL.. Trus, jam berangkat & jam tibanya pasti terinspirasi dari lagu 'kau datang dan pergi sesuka hatimuuuuuu..'..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh... Makanya aku kemaren sempet lihat gambar dilarang bawa binatang di dalam kereta.. Dalam hatiku, "ih.. Siapa yang mau bawa hewan".. Ternyata sejarahnya seperti itu.. Berarti KRL yg sekarang ini bisa dibilang oke donk ya..

      Hapus